Wakil Ketua MPR RI Yandri Susanto meminta pemerintah membenahi pelaksanaan haji pada tahun depan.

Pembenahan haji itu dilakukan setelah evaluasi dilakukan pada keberangkatan haji tahun ini.

Yandri meminta pelaksanaan manasik haji mendatang dilakukan secara menyeluruh dan detail, tidak hanya melingkupi berkaitan dengan ibadah.

Melainkan, manasik haji dibuat untuk mengenalkan calon jemaah dengan hal-hal terkait mulai dari keberangkatan hingga kepulangan ke tanah air.

“Jadi, tidak hanya sekadar doa, lempar jumroh, tawaf, bukan itu saja manasik,” kata Yandri, dilansir dari Jpnn.com, Kamis (21/7/2022).

Manasik yang melingkupi keseluruhan itu diminta Yandri, bukannya tanpa sebab.

Dia melihat, masih ada jemaah haji yang tidak familiar dengan hal-hal teknis.

“Manasik harus dibenahi juga karena banyak jemaah haji dari kampung yang tidak pernah naik pesawat, belum pernah lihat hotel,” ujar politisi Partai Amanat Nasional (PAN) itu.

Karena itu, Yandri menilai penting hal-hal teknis menyangkut proses keberangkatan haji.

“Saya persoalan mendasar dan banyak persoalan karena rata-rata dari sisi pendidikan hampir 30 persen enggak tamat SD,” katanya.

“Nah, jadi manasik haji Kemenag itu mesti disisipi atau disempurnakan dengan hal-hal yang menyangkut pergi dari rumah sampai ke rumah lagi,” tutur Yandri.