Banjir bandang dan longsor terjadi di sejumlah daerah di Nusa Tenggara Timur (NTT), pada Minggu (4/4/2021). Anggota DPR RI Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) asal daerah pemilihan Nusa Tenggara Timur (NTT), Ahmad Yohan meminta pemerintah untuk segera menetapkan status darurat di NTT.

“Kami berharap pemerintah pusat memberikan perhatian yang serius terhadap semua musibah yang terjadi. Dan khusus untuk NTT kami berharap Pemerintah Provinsi NTT segera menetapkan status darurat bencana karena cuaca ekstrim masih berlangsung di wilayah NTT,” kata Ahmad, dilansir dari Republika.co.id, Minggu (4/4/2021).

Yohan juga menyampaikan rasa dukanya yang mendalam atas bencana alam banjir bandang dan longsor yang terjadi di Flores Timur, Alor, dan Lembata. Apalagi bencana terjadi di saat warga NTT sedang merayakan hari raya Paskah.

Dia mengaku terus berkomunikasi dengan jaringan PAN di NTT untuk ikut membantu keluarga besar yang terdampak dari musibah banjir bandang dan longsor di NTT.

“Insya Allah saya akan membuka posko peduli di beberapa titik untuk memberikan dukungan kepada keluarga besar kami di sana,” tutur anggota Komisi XI DPR tersebut.

Sebelumnya dikabarkan banjir bandang dan longsor menerjang Flores Timur Nusa Tenggara Timur. Banjir dan longsor tersebut mengakibatkan 41 orang meninggal dunia dan puluhan lainnya masih hilang.