Anggota Komisi X DPR RI Fraksi PAN, Prof. Zainuddin Maliki menyoroti soal banyaknya guru honorer yang tak lolos seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Menurutnya, meskipun pengetahuan teknis guru-guru honorer usia 35+ di bawah ambang batas, namun jangan divonis mereka tidak bisa mengajar dengan baik.

“Jiwa seorang guru yang kuat, meski pengetahuan teknisnya rendah, bisa memberi iklim pembelajaran yang baik bagi siswanya,” kata Zainuddin, dilansir dari¬†Republika.co.id, Selasa (20/9/2021).

“Sebaliknya pengetahuan teknisnya tinggi, tetapi tanpa jiwa pendidik, sulit menciptakan iklim pembelajaran,” tambahnya.

Ia menilai, jiwa pendidik seseorang bisa digali melalui tes wawancara.

Oleh karena itu, diharapkan pemerintah memberikan tambahan afirmasi bidang teknis kepada mereka yang berusia 35+.

Selain itu, dirinya berharap pemerintah menambahkan afirmasi kepada guru yang memiliki lama pengabdian terutama yang sudah mengabdi puluhan tahun.

“Jangan terlalu risaukan kualitas mereka. Merekalah yang selama ini mendidik siswa, yang dikemudian hari bisa berkarier dengan baik,” ujar dia.

Dirinya optimis Kemendikbudristek memiliki solusi dalam menyiapkan tambahan afirmasi. “Kalau tidak dalam tes pertama, mereka bisa diberi afirmasi teknis, hasil tes teknis pertama dinilai cukup pada tes yang kedua atau ketiga,” pungkasnya.